Cara mendapatkan paving yang berkualitas

1. Agt, 2016

PEMBUATAN PAVING BLOCK DENGAN KUALITAS BAIK

Beberapa waktu lalu saya bersama rekan kerja mengunjungi salah satu pabrik pembuat paving block di kota Bojonegoro Jawa Timur. Benar juga prediksi saya, bahwa paving block dengan kualitas bagus diperoleh dengan komposisi kericak, pasir, semen dan air. Hal tersebut seperti layaknya adonan beton. Saya pernah menyebutkan dalam tulisan saya dengan judul paving block

Gambar 1. Timbunan Pasir dan Kericak yang digunakan sebagai material pembuatan Paving Block

Pada penelitian Harun Malissa tentang pengaruh batu pecah terhadap kuat tekan paving block,menyatakan Penambahan batu pecah akan berpengaruh terhadap kuat tekan paving block. Demikian juga  Penelitian Shidiqi dan Yulianingsih tentang Pengaruh Semen dan pasir terhadap sifat-sifat Mortar dengan Pasir agak kasar dalam Nurzain 2012 (Tesis Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta).

Gambar 2. Kericak (split) yang digunakan dalam pembuatan paving block

Gambar 3. Pasir kasar yang digunakan dalam pembuatan Paving Block.

Berdasarkan SNI 03-6861.1-2002 (Spesifikasi Bahan Bangunan Bagian A, bahan bangunan Bukan Logam) Persyaratan agregat yang digunakan dalam pembuatan beton harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Berbutir tajam dan keras
2. Kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca (terik matahari dan hujan)
3. Tidak mengandung lumpur
4. Modulus halus butir sesuai dengan standart gradasi yang telah ditetapkan
5. Khusus untuk beton dengan tingkat keaweatan tinggi, agregat halus (pasir) harus tidak reaktif terhadap alkali
6. Agregat halus (pasir) dari pantai /laut boleh dipakai asalkan dengan petunjuk dan persetujuan dari lembaga pemeriksaa bahan-bahan yang diakui.

Dari pengamatan visual yang saya lakukan, agregat halus maupun kasar yang digunakan pada pabrik pembuatan paving block di kota Bojonegoro tersebut memenuhi apa yang disyaratka SNI tersebut diatas.

Dari kunjungan tersebut, bahwa paving dengan kualitas baik (kualitas kuat tekan diatas K225 atau setara 19,3 MPa) bukanlah berupa mortar.  Saya akan memberikan gambaran lebih detail tentang pengertian mortar, macam-macam mortar dan tipe-tipenya sebagai berikut:

Pengertian Mortar

Mortar (sering disebut juga mortel atau spesi) ialah bahan bangunan yang terbuat dari air, bahan perekat (misalnya lumpur, kapur, portland semen) dan agregat halus (misal pasir alami, pecahan tembok dsb)
Mortar biasa dipakai untuk:
a. Perekat antar bata merah pada pasangan dinding, perekat antar bata beton (batako) pada pasangan dinidng dan perekat antar batu pada pasangan batu (pondasi)
b. Pembuatan bata beton (batako), genteng beton, Paving Block (kualitas dibawah K225 ), buis beton dsb.

Aduka mortar dibuat kelecakkannya cukup baikl sehingga mudah dikerjakan dan dipasangkan pada bangunan. Ukuran kelecakan mortar dilakukan dengan uji sebar dengan alat berupa meja sebar.

Mortar sebagai bahan bangunan biasanya diukur sifat-sifatnya misalnya kuat tekan, berat jenis, kuat tarik, daya serap, kuat rekat dengan bata merah, faktor susut dsb.

Macam-Macam Mortar

Berdasarkan jenis bahan perekatnya, mortar dibedakan menjadi 4 macam (Tjokrodimulyo, 2010) yaitu:
a. Mortar lumpur
Dibuat dari campuran air, tanah liat/lumpur dan agregat halus (pasir). Perbandingan dari bahan-bahan tersebut harus tepat untuk memperoleh adukan yang kelecakannya baik dan mendapatkan mortar (setelah mengeras) yang bail pula. Terlalu sedikit agregat halus(berarti terlalu banyak tanah liat) menghassilkan mortar yang cenderung retak-retak setelah mengeras karena susutan pengeringannya besar. Sebaliknya terlalu banyak agregat halus (berarti sedikit tanah liat) menyebabkan adukan kurang plastis. Mortar lumpur ini dipakai untuk bahan dinding tembok atau bahan tungku api di pedesaan.

b. Mortar Kapur
Dibuat dari campuran air, kapur, agregat halus(dahulu ditambahkan serbuk bata merah sebagai pozolan). Kapur dan agregat halus mula-mula dicampur dalam keadaan kering, kemudian ditambahkan air. Air diberikan secukupnya agar diperoleh adukan yang kelecakannya baik. Selama proses pengerasan kapur mengalami susutan, sehingga jumlah agregat halus umumnya dipakai 2 atau 3 kali volume kapur. Mortar ini biasa dipakai untuk perekat bata merah pada dinding tembok bata atau perekat batu pada pasangan batu.

c. Mortar Semen
Dibuat dari campuran air, semen portland dan agregat halus dalam perbandingan campuran yang tepat. perbandingan antara volume aemen dan volume agregat halus berkisar antara 1:2 dan 1:6 atau lebih besar. Mortar jenis ini kekuatannya lebih besar daripada mortar lumpr atau mortar kapur, oleh karena itu biasa dipakai untuk tembok, pilar, kolom atau bagian bangunan lain yang menahan beban. Dibandingkan dengan 2 jenis mortar sebelumnya, mortar semen ini lebih rapat air, sehingga digunakan untuk bagian luar bangunan dan atau bangian bangunan yang berada di bawah tanh (terkena air tanah)

d.Mortar Khusus
Dibuat dengan menambahkan bahan khusus pada mortar kapur dan mortar  semen diatas dengan tujuan tertentu (peredam suara atau tungku tahan panas dengan temperatur tinggi).

Tipe-Tipe Mortar

Menurut SNI 03-6882-2002, berdasarkan kuat tekannya mortar dibedakan menjadi beberapa tipe sebagai berikut:
a. Mortar Tipe M, adalah adukan dengan kuat tekan yang tinggi, dipakai untuk dinding bata bertulang, dinding dekat tanah, pasanagan pondasi, adukan pasanag pipa air kotor, adukan dinding penahan dan adukan untuk jalan. Kuat tekan minimumnya 17,2 MPa.

b. Mortar tipe S, adalah adukan kuat tekan sedang, dipakai bila tidak disyaratkan menggunakan tipe M, tetapi diperlukan daya rekat tinggi serta adanya gaya samping. Kuat tekan minimum 12,5 MPa

c. Mortar tipe N, adalah adukan dengan kuat tekan sedang, dipakai untuk pasangan terbuka di atas tanah. Kuat tekan minimumnya 5,2 MPa.

d. Mortar tipe O, adalah adukan dengan kuat tekan rendah, dipakai untuk konstruksi dinding tidak menahan beban yang melebihi 7 kg/cm2 dan gangguan cuaca tidak berat. Kuat tekan minimumnya 2,4 MPa.

Nah, dari sedikit uraian tentang mortar, sudah sangat berbeda antara apa itu mortar dan apa itu beton..
Jika paving block menggunakan bahan penyusun hanya campuran air, semen portland dan pasir maka paving block yang dihasilkan merupakan kategori mortar,  mempunyai kuat tekan yang rendah. Berbeda dengan paving block  yang menggunakan  bahan penyusun campuran air, semen portland, pasir dan split dengan komposisi tertentu, maka produk yang dihasilkan merupakan kategori beton dengan karakteristik kekuatan yang bervariasi sesuai denagn komposisi bahan penyusunnya.

Semoga tulisan saya dapat memberikan gambaran mengapa ada paving dengan kualitas kerupuk alias jelek, mudah gumpil, mudah retak, patah bahkan ditumbuhi lumut apabila musim hujan dan mengapa ada juga paving dengan kualitas baik, kuat, tidak mudah patah, tidak retak tidak gumpil dan tidak ditumbuhi lumut.

19. Jul, 2016

ANALISIS PENGENDALIAN KUALITAS PRODUKSI PAVING BLOCK UKURAN 10,5X21X8 CM

QUALITY CONTROL ANALYSIS OF BLOCK PAVE PRODUCTION MEASURED 10,5X21X8 cm IN FLOOR TILE COMPANY CV. YUDISTIRA OF KEDIRI

Created by :
ROSALIA, SILVIA AYU ( 1306030014 )

Subject

Pengawasan produksi
kualitas pengawasan

Alt. Subject 

Qulity Control

Keyword

paving block 
diagram kontrol multivariat 
kapabilitas proses


Description:

Pemakaian paving block saat ini banyak digunakan untuk membangun jalan karena paving block memberikan peresapan air tanah lebih baik daripada aspal maupun maupun lantai beton. Paving block merupakan salah satu produk yang dihasilkan oleh Perusahaan Tegel CV. Yudistira Kediri. Dalam pembuatan paving block, komposisi bahan bakunya harus sesuai dengan spesifikasi paving block yang akan dibuat. Oleh karena itu perlu dilakukan pengendalian proses agar paving block sesuai dengan standar perusahaan. Karakteristik kualitas paving block yang diukur adalah berat, tebal, dan tekanan hancur. Data yang digunakan yaitu data sekunder hasil pengujian karakteristik kualitas paving block pada bulan Juli 2008-Mei 2009. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah peta kendali T2 Hotteling, peta kendali generalize variance dan analisis kapabilitas proses. Hasil analisis dari data sekunder pengujian karakteristik kualitas paving block, didapatkan peta kendali yang menunjukkan proses terkendali baik dalam target (rata-rata) maupun variabilitas dan dari analisis kapabilitas proses didapatkan bahwa proses produksi paving block telah kapabel atau dalam keadaan baik.


Alt. Description

Nowdays, the use of block pave is many used for constructing the road because block pave gives better water infiltration than asphalt as well as concrete floor. Block pave is one of product that is manufactured by Floor Tile Company CV. Yudistira of Kediri. In pave block manufactured, the raw material composition must be compatible with the specification of block pave that will be producted. Therefore, control process has been necessary in order to the block pave fulfilled with company standard quality. The quality characteristics of pave block measured are weight, thick, and smash pressure. It is used secondary data from the result of block pave quality characteristics test on July 2008 until May 2009. The analysis method that has been used in this research is the Hotteling T2 and generalize variance control chart and also capability analysis process. The analysis result from secondary data of block pave quality characteristics, is revealed that control chart is in controlled condition both in its target and variability, and from capability analysis process is discovered that production process of block pave has been capable or in good condition.

Contributor

:

 

19. Jul, 2016